BeritaDaerah

Bupati Ajak Masyarakat Jaga Kebudayaan dengan Baik

CIREBON,Jarrakposjabar.com –
Bupati Cirebon, Drs. H Imron M.Ag mengajak semua masyarakat Kabupaten Cirebon agar bisa menjaga kebudayaan yang ada di daerahnya dengan baik.

“Kita sebagai generasi penerus supaya bisa menjaga adat seni budaya yang sudah melekat di daerah kita lebih baik lagi, karena kebudayaan seperti Festival adat Mapag Sri di Indonesia khususnya di Kabupaten Ciriebon sangat melekat di masyarakat, ” kata Imron, saat menghadiri acara Mapag Sri di Kecamatan Mundu, Sabtu (11/9/2021).

Imron mengatakan, secara umum adat Mapag Sri ini untuk melestarikan nilai-nilai budaya di masyarakat serta ucap syukur masyarakat atas  hasil alam pemberian Allah SWT selama ini.

“Saya mengajak kepada  masyarakat  harus bisa memperbaiki dan melestarikan alam agar bisa bersahabat dengan  kita.  Jangan  sampai alam kita rusak. Kalau alam dirusak maka alam pun akan marah kepada kita, sehingga alam ini tidak bisa membawa manfaat terhadap kita  kedepannya,” ujarnya.

Imron menjelaskan, sebuah adat budaya yang ada di daerah menjadi daya tarik para wisatawan domestik maupun mancanegara.  Sebab, banyak orang melihat suatu daerah maupun negara dilihat dari pariwisata, adat budayanya.

“Orang pertama yang dilihat itu ciri khas seni budaya dan pariwisatanya. Kalau negara tidak mempunyai budaya dan seni mereka tidak akan melihat itu. Kami berharap kepada masyarakat dan Pemerintah khususnya kecamatan harus bisa melestarikan budaya yang ada di daerahnya,” ungkapnya.

Imron menjelaskan, di Kabupaten Cirebon ada satu desa yang masuk dalam Anugerah Desa Wisata Indonesia. Bahkan desa tersebut mempunyai seni budaya yang bisa dilombakan di tingkat nasional.

“Kemarin ada Menparekraf datang ke Desa Gegesik Kulon. Desa tersebut masuk dalam 50 besar nominasi Desa Wisata tingkat nasional, ” katanya.

Imron mengucapkan banyak terimakasih kepada unsur panitia dari masyarakat dan pemerintah Kecamatan Mundu yang sudah mengadakan kegiatan festival adat Mapag Sri.

“Semoga kegiatan Mapag Sri  dilaksanakan secara berkelanjutam. Karena dengan adanya kegiatan ini ada sejumlah manfaat salah satunya ajang silahturahmi kita bisa berkumpul dan menggenal sekaligus bisa melestarikan nilai budaya yang ada di daerahnya,” katanya.

 

 

Sumber : Jarrakpos Official
Laporan : Hadi Supangat
Editor : Kurnia

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
%d blogger menyukai ini: