Semangat Berkurban Harus Menyala, Tapi Protokol Kesehatan Tetap Dijaga – Jarrak POS
Connect with us

Berita

Semangat Berkurban Harus Menyala, Tapi Protokol Kesehatan Tetap Dijaga

Published

on

Bandung – jarrakposjabar.com – Wali Kota Bandung, Oded M Danial mengimbau umat muslim berkurban pada Iduladha 1441 hijriah mendatang. Namun ia meminta agar warga tetap memperhatIkan protokol kesehatan saat menyembelih dan membagikan hewan kurban.

Wali kota mengungkapkan hal itu saat memberikan arahan kepada 40 DKM se-Kelurahan Antapani Kidul terkait ibadah Idul Adha di tengah pandemi Covid-19 di Mesjid Baitul Mukmin Jl. Purwekerto, Minggu, (28/06/2020).

“Saya mengimbau kepada semua warga Kota Bandung, DKM dan tokoh masyarakat, dalam rangka Idul Adha, saat Salat Id, tetap harus dijaga protokol kesehatannya. Di masjid atau lapangan yang penting jaga jaraknya,” katanya.

Menurut wali kota, dalam upaya pencegahan penyebaran Covid-19, pelaksanaan penyembelihan hewan kurban harus menyesuaikan dengan protokol kesehatan. Seperti membagikan kurban dalam bentuk kemasan atau disalurkan melalui Rumah Potong Hewan (RPH).

“Ada juga yang menyarankan dalam bentuk makanan matang ada juga kornet. Mereka (warga) belikan kambing atau sapi, diolah oleh mereka (penyedia hewan kurban) menjadi kornet. Saya kira itu teknis, pada prinsipnya semangat berkurbannya jangan sampai hilang,” tuturnya.

Sementara itu, Kepala Bagian Kesra Kota Bandung, Bambang Sukardi menjelaskan, pelaksanaan penyembelihan hewan kurban di tengah pandemi harus lebih hati-hati. Harus mengutamakan kebersihan dan menjaga jarak.

“Terutama kepada seluruh panitia qurban yang ada di DKM masing-masing. Harus berkomitmen menaati protokol kesehatan. Di antaranya menggunakan masker, itu wajib,” tuturnya.

“Tempatnya juga harus clear dan bersih. Sebelumnya disemprot oleh disinfektan, peralatan yang digunakan panitia dibawa masing-masing dan sudah bersih, sebelum maupun sesudah digunakan,” imbuhnya.

Ia mengimbau, untuk kepanitiaan Idul Adha pun tidak perlu terlalu banyak. “Gunakan tenaga professional untuk yang memotong. Dalam pelaksanaan pembagian hewan kurban, perlu diantisipasi juga agar tidak ada kerumunan,” pinta Bambang.
Sumber : Humas Kota Bandung
Pewarta : HRS
Editor : AjR

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Telah Melakukan Silaturahmi, Ayu Merasa Optimis Akan Terpilih Jadi Wabup Cirebon

Published

on

By

Cirebon, JarrakposJabar.Com —Merasa sudah melakukan silaturahmi dengan anggota DPRD Kab. Cirebon, Calon Wakil Bupati Cirebon Hj. Wahyu Tjiptaningsih,SE,MSi (Ayu) mengaku telah meraih dukungan 80% dari total 50 anggota DPRD.

Hal tersebut disampaikan oleh Ayu disela sela kesibukannya sebagai kader PDIP, Wkl Ketua Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Anak, Selasa 14/7/20.

Ayu mengungkapkan,”Selama ini saya sibuk bersilaturahmi ke berbagai tokoh di Kab. Cirebon termasuk ke anggota DPRD,” ungkapnya.

Dalam silaturahminya Ayu mengaku diskusi banyak hal tentang Kab. Cirebon dan meminta saran pendapat dan nasehat dengan para tokoh di Kab. Cirebon untuk melakukan langkah yang terbaik untuk Kab. Cirebon.

Dengan cara silaturahmi, mereka sangat mendukung jika dirinya terpilih menjadi wakil Bupati untuk mendampingi Bupati Imron,” tutur Ayu.

Masih menurut Ayu, dalam silaturahmi dirinya banyak menerima saran dan masukan-masukan dari berbagai elemen tokoh masyarakat yang ia kunjungi, dan hasilnya sangat positif dan mendukung dirinya.

“Atas dukungan tokoh, tentu ini bisa menjadi modal kerja kedepan jika saya terpilih menjadi wakil Bupati mendampingi Imron.

“Saya optimis akan terpilih menjadi Bupati, sebab saya sudah mempunyai dukungan 80% di parlemen DPRD, yang juga didukung oleh tokoh publik yaitu poro Kiyai yang ada di PONPES di Kab. Cirebon, beliau-beliau memberikan dukungan do’a-do’a,”terangnya.

Sementara itu, Bupati Cirebon Drs. H. Imron Rosadi.M.Ag tidak memper soalkan tentang dua nama calon pendampingnya, sebab keduanya adalah kader terbaik PDI Perjuangan.

“Namun jika saya boleh memilih, tentu saya akan memilih yang sudah berpengalaman dan kenal dekat, sehingga ketika terpilih dia sudah siap kerja,”ungkapnya.

“Ya, yang sudah pengalaman ya Bu Ayu, Bu Ayu punya pengalaman dibirokrasi, kalau yang terpilih orang yang kurang pengalaman, tentu membutuhkan waktu yang panjang untuk menjadi paham dibirokrasi, dan tidak langsung bisa kerja maksimal,” ujarnya.

“Namun semua ada aturannya, bahwa kedua calon wakilnya harus di pilih oleh DPRD, sehingga saya serahkan kepada ketentuan yang ada di DPRD, sebab sudah ada UU nya bahwa ketentuan terpilihnya salah satu dari dua calon harus melalui DPRD,” pungkasnya.

 

Pewarta : HS

Editor : Lle

Continue Reading

Berita

Tidak Pakai Masker, Denda Rp.150.000

Published

on

By

Bogor, JarrakposJabar.Com — Selasa, (14/07/2020). Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil akan mengeluarkan Pergub mengenai warganya yang tidak menggunakan masker saat keluar rumah akan dikenakan denda sebesar 150.000 Rupiah.

Hal tersebut disampaikan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil setelah mengadakan rapat koordinasi di Makodam III Siliwangi, senin 13/07/2020.

Perlunya peraturan tersebut dikarenakan kasus Covid-19 di Wilayah Jawa Barat masih mengalami kenaikan, guna mengantisipasi penyebaran lebih luas dan menertibkan masyarakat dalam pencegahan, maka perlu adanya denda bagi masyarakat yang tidak menggunakan masker diluar rumah.

Ridwan Kamil pun menyampaikan untuk petugas pelaksanaan penindakan nanti di lapangan dilakukan oleh Satpol PP, Polisi dan TNI.

“Penindakan dilapangan nanti dari Satpol PP, Polisi dan TNI atas nama Gugus Tugas,” ucap Ridwan Kamil.

Dasar hukum pemberlakuan denda nanti akan masuk dalam Peraturan Gubernur Jawa Barat. Sebelum di putuskan, Pergub tersebut masih akan dikaji terlebih dahulu oleh pihak Kajati, sedangkan sosialisasi kepada masyarakat segera dilakukan agar saat Pergub sudah keluar masyarakat sudah mengetahui dan memahaminya.

“Kejaksaan Tinggi akan mengkaji terlebih dahulu untuk dasar hukumnya dari Pergub nanti,” kata Ridwan Kamil.

Untuk pemberlakuan Denda bagi yang tidak menggunakan masker nanti akan dimulai tanggal 27 Juli 2020 dan berlaku selama 14 hari kedepan. (Jrrk/wins).

 

Editor : Lle

Continue Reading

Berita

Pernyataan Usman Sayogi, setelah Mendapat Rekomendasi DPP Partai Golkar untuk Maju sebagai Cawabub mendampingi Kurnia Agustina Nasser ( Teh Nia )

Published

on

By

SOREANG, Jarrakposjabar.com|
Senin ( 13/7/2020). Calon Wakil Bupati Bandung dari Partai Golkar, Usman Sayogi menyatakan rekomendasi dirinya sebagai Cawabub mendampingi Kurnia Agustina Nasser masih bersifat dinamis, semua keputusan tetap ada pada DPP Partai Golkar

Saat konferensi pers di Soreang pada Senin (13/7/2020), Usman mengungkapkan, “Sifat rekomendasi saya sebagai calon Wakil Bupati Bandung masih dinamis. Bisa saja berubah setiap saat. Jika DPP Partai Golkar masih perlu saya sebagai cawabup, ya saya pertimbangkan.”

Dan saat ini Usman masih mempunyai lima tahun lagi masa pengabdianya sebagai ASN. Ia pun saat ini masih menjabat Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kab.Bandung.

“Jadi nantinya saya tetap pertimbangkan dengan matang, apakah saya lanjut sebagai ASN di Pemkab Bandung atau saya memilih tawaran dari Partai Golkar sebagai calon wakil bupati,” ujarnya.

Untuk maju sebagai cawabup dari Golkar, Usman mengaku sudah mendapat dukungan dari keluarganya. Tapi menurutnya keputusan ada di tangan DPP Partai Golkar.

“Kalau DPP Golkar mendapatkan figur calon wakil bupati yang dinilai lebih kompeten dari saya, ya saya juga akan merelakannya,” ujarnya.

“Apalagi dari awal juga saya tidak pernah mengajukan diri untuk menjadi cawabup dari Golkar. Saya hanya ditawari dan ditunjuk,” imbuhnya.

Usman mengakui ia sudah berbicara secara pribadi bersama Dadang Naser Bupati Kab.Bandung, sekaligus sebagai ketua DPD partai Golkar Kab.Bandung.

“Saya sudah bicarakan ini dan meminta beliau memikirkan secara matang untuk memberikan kepercayaan kepada saya. Jangan sampai kehadiran saya justru jadi beban politik bagi beliau,” jelasnya.

Namun, jika memang Dadang M Naser atau bahkan DPP Partai Golkar memintanya terus mendampingi Kurnia Agustina Naser, maka Usman mengaku siap. “Saya juga siap untuk mengundurkan diri sebagai ASN. Saya siap dampingi Teh Nia jika memang diminta,” tegasnya.

Editor : EH
Pewarta : Ujang/ Irfan

Continue Reading

Komentar Terbaru

    Trending