Berita

Kemenko Perekonomian Tanam Pisang Cavendish di Blitar

JARRAKPOS – BLITAR –  Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian kembali melakukan Penanaman Perdana Pisang Cavendish dalam rangka percepatan pelaksanaan program pengembangan kawasan hortikultura berorientasi ekspor.

Dan Kabupaten Blitar menjadi tuan rumah rangkaian kegiatan penanaman perdana pengembangan komoditas hortikultura tersebut. Menyusul sebelumnya di Kabupaten Jembrana, akhur Desember 2019 lalu.

Ini bagian program Quick Wins Kemenko Perekonomian, yang bertujuan menekan defisit neraca perdagangan nasional. Pemerintah pun terus mendorong pengembangan produk-produk yang memiliki daya saing dan potensi ekspor yang tinggi, seperti produk sektor pertanian yang berkontribusi terbesar ketiga dalam Produk Domestik Bruto (PDB), setelah sektor industri dan perdagangan.

Sektor pertanian juga merupakan sektor yang mengalami surplus di saat sektor lain mengalami defisit neraca perdagangan. Tercatat di Agustus 2019, sektor pertanian tercatat mengalami surplus sebesar US$ 0,34 atau tumbuh sebesar 12% dari tahun sebelumnya.

Hal tersebut sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo dalam berbagai kesempatan, dalam konteks ekonomi yang paling utama adalah mendorong ekspor dan investasi untuk menyelesaikan defisit.

Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono, menegaskan bahwa pemerintah melakukan 2 (dua) upaya untuk memitigasi defisit Neraca Perdagangan.

Pertama, mendorong agar neraca pembayaran surplus melalui peningkatan investasi dengan mendorong  Foreign  Direct Investment (FDI) dan mengurangi investasi asing jangka pendek (portfolio).

Sekaligus, upaya mengurangi defisit transaksi berjalan ditempuh dengan mengeluarkan berbagai kebijakan untuk meningkatkan produk ekspor dan mengembangkan substitusi impor, lanjut Sesmenko.

Dan ditambahkannya, bahwa beberapa kebijakan jangka pendek telah diterapkan oleh Pemerintah antara lain perbaikan iklim usaha melalui pelayanan dan perizinan terintegrasi, yang dikenal sebagai Online Single Submission (OSS).

Selain juga melalui pemberian insentif fiskal bagi industri berorientasi  ekspor, dan pengembangan produk-produk berdaya saing tinggi dan berorientasi ekspor. Bukan hanya produk-produk hasil industri, namun juga produk-produk yang berasal dari sektor lainnya, seperti sektor pertanian.

Seperti Pisang Cavendish merupakan salah satu komoditas hortikultura yang mempunyai prospek pengembangan yang baik karena memiliki nilai ekonomi tinggi dan potensi pasar yang masih terbuka luas.

Saat ini ekspor Pisang Cavendish sudah dilakukan ke beberapa negara yaitu ke Cina, Jepang, Korea, dan Timur Tengah, namun demikian permintaan dari negara tersebut masih belum dapat tercukupi karena keterbatasan lahan produksi Pisang Cavendish.

Oleh karena itu, pengembangan komoditas hortikultura berorientasi ekspor akan terus dilakukan di berbagai daerah dengan tujuan peningkatan ekspor dan investasi serta pemerataan ekonomi melalui kerjasama kemitraan antara pemerintah, swasta dan petani.

PT Great Giant Pineapple (GGP) selaku offtaker dan perusahaan yang melakukan kerjasama dengan pemerintah daerah dan petani, melalui program Creating Share Value akan melakukan kerja sama kemitraan dengan kelompok tani atas dasar pemberdayaan dan saling menguntungkan kedua belah pihak untuk melakukan budidaya dan produksi pisang yang berdaya saing dan berkualitas ekspor.

“Kita mulai terlebih dahulu dengan demplot di beberapa lokasi dengan luasan sekitar 4 Ha agar para petani dapat melihat secara langsung proses dan keberhasilan dari budidaya tanaman ini, baru kemudian petani dapat bergabung dalam program ini. Petani akan mendapatkan pendampingan mulai dari proses produksi hingga pemasaran, sehingga petani betul-betul mendapatkan manfaat dan keuntungan yang lebih baik”,  imbuh Sesmenko.

Program pengembangan kawasan hortikultura berorientasi ekspor tersebut merupakan wujud nyata keseriusan pemerintah untuk mendorong produk lokal yang berdaya saing global. Sesuai dengan target, pemerintah akan terus mengembangkan Kawasan hortikultura berorientasi ekspor di kabupaten lainnya, seperti Kabupaten Bener Meriah, Kabupaten Bondowoso dan kabupaten lainnya yang telah berkomitmen.

“Untuk ke depan, saya berharap pola seperti ini dapat terus digulirkan di level nasional, sehingga nantinya akan sangat besar kontribusinya terutama untuk menyelesaikan permasalahan utama ekonomi kita terkait defisit neraca perdagangan. Tentunya diawal pengembangan adalah untuk pasar lokal dulu, dan kemudian secara bertahap disiapkan logistiknya agar lebih efisien untuk tujuan utamanya yaitu mendorong ekspor,” pungkas Sesmenko.

Turut hadir pada kegiatan penanaman perdana pengembangan hortikultura ini antara lain Bupati Blitar, Bupati Bondowoso, Wakil Bupati Malang, Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Pertanian Kemenko Perekonomian, Pejabat Pemerintah Provinsi Jawa Timur, CEO dan Direktur PT GGP, serta perwakilan kementerian dan lembaga.

Pada kesempatan tersebut juga dilakukan 2 (dua) penandatanganan, yakni (1) Nota Kesepahaman antara Bupati Blitar dan PT Great Giant Pineapple, dan (2) penandatanganan Perjanjian Kerja Sama Kemitraan antara PT Great Giant Pineapple dan Para Petani untuk pengembangan komoditas hortikultura, khususnya Pisang Cavendish di Kabupaten Blitar.

 

Penulis : Erwin

Editor : Lle

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
%d blogger menyukai ini: